My hometown, Meulaboh

Rasa ingin pulang ke Meulaboh terasa menggebu-gebu seminggu sebelum thesis ayi ditanda tangan oleh Pak P. Jadi ayi berniat, kalau pak P udah tanda tangan, ayi langsung pulang. Masih kebayang diingatan ayi, itu adalah hari selasa. Ayi kekampus buat ngecek apakah udah ditanda tangan pak P atau nggak. Pukul 10 ayi udah seliweran dikampus dan Alhamdulillah setelah ditanda tangan, ayi langsung menggunakan tenaga super untuk melakukan proses penyebaran thesis ke perpus pusat dan perpus prodi.

Setelah itu, ayi balik lagi ke pak P dengan maksud mohon ijin pulang kampung karena dah menyelesaikan sekolah ayi ini. Saat itu hampir saja ayi mau nangis tapi untung aja ditahan. Dan selama ini bapak pikir ayi adalah orang padang -_-. Oh bapak oh bapak.

Keluar dari ruangan pak P, ayi masih diliputi rasa sedih. Tapi ayi langsung sadar, yaa.. AYO PULANG. . . Masih menggunakan kekuatan super yang tersisa, ayi pesan tiket segera. Klik dan klik.. beres. Kemudian, ayi ke Borma setiabudi pergi beli boneka buat kak mera dan bila. (dan boneka ini sungguh memberatkan ayi saat di pesawat -_-)

Why-I-bought-this

Berangkat setelah ashar, dan tiba di Banda Aceh pada pukul jam 10 malam. Kegirangan sudah pasti saat melihat adek tercinta menunggu di bandara Sultan Iskandar Muda. Keesokan harinya ayi langsung melanjutkan perjalanan ke kota tercinta, Meulaboh.

I really missssssssss my family. Semuanya tentang meulaboh, ayi kangen sama teman-teman, ayi kangen sama kamar tidur ayi, ayi kangen sama suasananya. 

Kota meulaboh itu cukup butuh 30 menit, kita sudah bisa mengelingi seluruh kotanya. Kota kecil yang semuanya ada. Kalau mau pergi ke pasar, weenggg aja 10 menit dah sampe pasar. Kalau mau ke mesjid, weeeenggg aja 5 menit dah sampe mesjid.

Yang paling membahagiakan adalah saat kita disapa sama orang. “Ayi, ka wo?”  “Ayi, pajan trok?”  This is really amazing for me. That is why, kalau ditanya sama orang. Mau cari kerja ke kota lain gak? I defo say NO. Keluarga, Sahabat, Teman, semuanya ada disini. Kebahagiaan ada disini, kenapa mesti cari ditempat lain. Kalau semuanya ada disini.

Kecuali kamunya ada dikota lain, aku mah bisa apa. Ehm ehm ehm 😂😂😂

#tulisanyangunfaedah

Advertisements

Berjumpa lagi disini

Holaaaaaaaaaa ayi balik lagi disini. . . .

Heningggg . . . . gak ada yang jawab. *seheninghatiayiyangkosongskarang #curhat

Janji hanyalah tinggal janji, ayi menghilang sejak postingan terakhir kemarin dibulan May. Tapi hari ini detik ini ayi menulis dan berusaha menulis kembali dimana? disini 🙂

Mulai darimana ya,, dari selesai ayi wisuda s2 ayi deh..

Selesai ayi wisuda, ayi berusaha melamar kerja (bakalan bosan baca tulisan ini deh, haha). Kenapa? karena ibok sama bapak ayi udah merepet liat anaknya tidor makan nonton tidor makan nonton.. itu aja tiap hari. Knapa gak antarin lamaran ke kampus A atau kampus B? Begitulah kira kira repetan sayang orang tua ayi.

Continue reading “Berjumpa lagi disini”

Hallo again my blog

Kangen gak ma ayi? hehehe

ayi udah wisuda lho,,, mana tau kan ada yang nanya.. 😀

yeay yeay yeay ulalalalala

gak tau mau cerita apa,,, sekarang ayi lagi duduk menghadap mesjid agung meulaboh. terus ayi lagi ada kerjaan translate kan punya kawan (dan selalu kepepeeet)

terus ayi barusan selesai makan bengbeng (penting gak sih)

udah banyak cerita cerita yang kelewat dan gak ada kenangan sikitpun di ini blog

dari perpisahan saat ayi meninggalkan kota bandung, dari ayi yang ikutan zumba, dari yang ayi ketemu teman-teman lagi, dan dari acara wisudaan ayi, dan banyaaak lagiii..

setidaknya ada tertulis di blog ini,, maybe nanti ayi tulis lagi,,,

 

Cerita Kecil: Rol Rambut

bertempat dirumah tungkop, ayi bersama para anggota rumah tungkop berencana ke salon. Ntah angin apa sehingga kami semua setuju hari libur diisi dengan ke salon. Tapi dengan catatan! harus ke bakso ramayana dulu. Ini udah semacam rutinitas kita saat libur dan tidak ada kegiatan.

Biasanya abis dhuhur kita berangkat, ayi naik motor sama si adek dan dian sama annisa. Tujuan kita langsung cuusssssssss ke bakso ramayana. Di Banda Aceh itu, ramayana punya 2 cabang yaitu di ulee kareng dan di batoh. Nah yang di batoh itu lebih banyak dikasih baksonya dan baksonya besar besaaaarr huahaha. Daaann ONE MORE! disitu gak serame di ulee kareng, jadi kalau niat mau nambah, kita gak malu (dilema perempuan jaim).

Sehabis makan bakso, kita langsung ke Salon Vivy Spa yang letaknya di Peunayong (dibelakang tapekong cina). Sesampai di Salon, ada yang cuci rambut, potong rambut dan blah blah blah… sebenarnya kami semua jarang ke salon. Setahun mungkin paling banyak 2 tahun, hahaha… itulah kenapa ini momen aneh mau ke salon bareng bareng.

Nah dian duduk disamping ayi saat nyalon. Saat chit chat sama kakak salon, dian disaranin pake rol rambut untuk membuat supaya bisa membuat rambutnya rada rada bergelombang.

Setelah kesalon, tujuan akhir dari jalan jalan dihari minggu ini adalah sholat dimesjid raya baiturahman. Abis sholat magrib, kita langsung pulang ke rumah tungkop. Biasanya kalau dah sampai dirumah, kita langsung sibuk sendiri dikamar masing-masing.

Ayi sama adek kita lanjut nonton movie dilaptop. Saat nonton movie, terdengar dari kamar ayi (berhubung pintu kamar juga gak ditutul) kalau dian bilang sama annisa, “Sa, minta rol lu, dian mau rol rambut”. Dan sasa pun memberikan ke dian sebuah rol. Dan dian bergegas menemui ayi sambil berkata “ayi, gimana cara pakai rol dirambut ni?”.

Ayi dam adek lagi tidur selonjoran sambil mata mengarah ke laptop segera berpaling terpana melihat dian berdiri didepan pintu dengan memegang rol. Daaaaannnn wkwkwkwkwkwkwkwk (tertawa terbahak bahak).

Diangggg…. bukan rol itu yang kakak salon maksud, tapi rol gulung yang khusus gulung rambut itu lhoo….

Dan dian pun ketawa ngakak juga…

Yang dian butuh

Yang dian berikan

4 november 2016

Awalnya sempat bengong dan gak peduli akan fenomena bahwa bapak Ahok menistakan agama islam. Karena memang dari awal ayi belum nonton videonya, hanya baca beritanya aja. 

Sampai akhirnya ayi nonton sendiri dan bapak Ahok bilang “mau aja dibodohin oleh Al-Maidah ayat 51” (kurang lebih seperti itu). Disitu ayi merasa jleb banget dan berbagai amuk kemarahan langsung ada dikepala ayi “*#&#^#@9@;?#_}*}/<9[72:8==#*$^#^”. Kurang lebih seperti itu yang ada dikepala ayi. 

Sebagai seorang politisi, ayi salut dengan kiprahnya didunia perpolitikan karena berani berkoar koar dimana sekarang para politisi gak ada yang kayak Pak Ahok. Karena beliau bersuara lantang, jadi banyak yang kepincut sama pak ahok. Bahkan yang muslim pun membela pak ahok. Ya gak apa-apa, itu kan kemauan mereka. 

Walaupun udah jelas dibilang di AlQuran kalau tidak boleh memilih pemimpin non muslim. Toh masih ada aja saja orang muslim yang membela Pak Ahok. Tiba disuatu saat, Allah swt memperlihatkan kepada kita bagaimana Pak Ahok menistakan Al Qur’an. Jreng jreng jreng.. Now you see and you hear!!!

Jika masih ada muslim yang membela Ahok setelah mendengar dan melihat bagaimana Pak Ahok menistakan Al Quran. Perlu dipertanyakan itu jiwa dan raga akan titel muslimnya. 

4 November 2016, hari ini para ulama dan para pendemo menuju ke Jakarta untuk meminta Pak Ahok diadili. Ayi lihat disini kesatuan Islam di Indonesia udah muncul perlahan lahan. Dan beneran! Ayi gak bohong! Ayi Merinding, Ayi beneran nangis. Demimu Ya Allah, para Ulama Indonesia bergerak untuk membela Mu Ya Allah. Momen yang jarang ada, apalagi di Indonesia. Momen yang biasanya dilihat di TV-TV Arab sekarang bisa ada di Indonesia. Kekuatan cahaya Islam akan muncul terus dan terus muncul di Indonesia. 

Makasih para Ulama Indonesia karena tetap terdepan membela Islam. 

Pak Ahok kah preh beuh, siat teuk ka trok masa jih.